Sunday, November 27, 2016

SEA Muslim Youth Peace Mission including two Indonesians visiting Japan soon


                          Mitsuo Nakamura
        20 November, 2016
                                   Tokyo, Japan

TAMU = “Talk with Muslims”
TAMU (= acronym for “Talk with Muslims”) Project launched recently by the Japan Foundation is inviting 7 (seven) Muslim young men and women from Southeast Asian countries to Japan to engage in dialogue with Japanese young men and women. The project is aimed at countering the rise of Islamophobia in Japan by promote the understanding on Islam among the Japanese counterpart. They will present the moderate and peaceful nature of Islam as it is believed and practiced in Southeast Asia. Several scholars of Islamic studies of Japan, including Dr. Mitsuo Nakamura, Professor Emeritus of Chiba University and Dr. Ken Miichi, Associate Professor of Iwate Prefectural University, in collaboration with Prof. Dr. Azyumardi Azra CBE of UIN Jakarta, Dr. Ahmad Najib Burhani of LIPI/Muhammadiyah and Mr. Ahmad Suaedy of Ombudsman RI/Wahid Institute, from the Indonesian side, formulated the initial idea for the project last year. Their initiative was well received by Dr. Tadashi Ogawa, then Director of Jakarta Office of the Japan Foundation, and has become an officially instituted program supported by the government funding for the current fiscal year. The project is expected to last at least for five years until 2020.

“Seven Young Muslim Samurais” Visiting Japan
The first year’s “TAMU Project” invites to Japan seven young Muslim activists from Southeast Asia. They include two Indonesians (Ahmad Imam Mujadid Rais, Maarif Institute, and Rifqi Fairuz, Gusdrian Network), one Malaysian (Nurul Hafizah Binti Mohamad Ramli, International Islamic University), two Thais (Fadel Heeyama, Save the Children International, and Fitra Jewoh, Thai-European Business Association), and one each from the Philippines (Ruhollah al-Hussein J. Alonto, Institute of Bangsamoro Studies) and Singapore (Goh Muhammad Redhuan, Majlis Ugama Islam Singapore). The number of invitees is expected to increase in the coming years.

Program: Talks with Japanese Youth
During the ten days stay in Japan, 21-30 November, the TAMU participants are first going to be briefed in Tokyo on Japanese society and religion and Japan’s relationship with Islam and the Islamic World. Then, they will visit Sophia UniversityCatholic college established by Jesuits in 1913to attend a meeting for exchange with Japanese scholars of Islamic studies hosted by Prof. Midori Kawashima. They will also visit Chuo University (one of the leading private universities in Tokyo since 1920) for dialogue with students hosted by Prof. Hisanori Kato, as well as Toyo Eiwa Jogakuin Senior High School (Protestant girls school established by Canadian Methodist missionary in 1884) for school tour and exchange with students, hosted by Prof. Tsuyoshi Kato. On Friday, 25 November, the TAMU participants will join the noon prayers at Tokyo Camii Mosque (Turkish Culture Center) and have talks with fellow Muslims living in Japan.

Visiting the Region hit by Great Earthquake & Tsunami
The latter half of the program will be conducted in the Iwate Prefecture hosted by Dr. Miichi. The participants will visit the town of Otsuchi for viewing local cultural performance and its role for community development. They will also observe the activities of “Collabo School”, run by NPO KATARIA helping school children and students suffered from the disaster of “Great Eastern Japan Earthquake” and Tsunami in 2011. After visiting historical sights in Kamaishi City and Morioka City, they will have a meeting with students at Iwate Prefectural University.
Back in Tokyo, the last day of stay will be spent for a meeting with young journalists for discussion on the reportage in Japan about the Islamic World. This will also wrap up the first TAMU program.

Countering Islamophobia
My personal rationale for the TAMU project is as follows:
A series of recent atrocities committed by the so-called ISIS and its affiliates upon Japanese citizens overseas have shocked the Japanese public. Most of TV programs, press reports and journal articles, and instant publications on the ISIS in Japan have started to disseminate a massive amount of negative images and impressions on Islam, inducing the rising of Islamophobia. At the same time, however, the violent incidents have stimulated a great deal of genuine curiosity on Islam and Muslims, too. In other words, ironically, the current situation presents a chance for the Japanese public to learn about the reality of Islam without biases and prejudices. The curiosity seems especially high among the Japanese youth.

Muslims’ Favorite Feelings towards Japan
On the Muslim side, especially those Muslims in ASEAN countries, they have had favorable feelings towards Japan and Japanese people in general. Among others, Muslim youths are quite enthusiastic about Japanese technology and pop-culture like Anime, Manga and popular music. Many of those Muslims who have ever visited in Japan for study, work or business admire Japanese people’s positive characters like cleanliness, discipline, diligence, honesty, kindness and orderliness. Some even say that Japan is an Islamic society where Islamic values are prevailing without Islam!  The rapid increase of tourists from Southeast Asia to Japan thanks to the growth of the middle classes in the region are also enhancing the opportunities for mutual understanding between the Japanese people and the Muslims from Southeast Asia. To accommodate them, Japanese tourist businesses are busily adjusting themselves now by providing halal foods and other services specific for Muslims. (Ex. major international airports like Narita now have “prayer rooms”.)

Disseminate “True Image and Reality” of Islam
Considering such a situation, there seems to arise an opportunity for Southeast Asian Muslims to disseminate the true image and reality of Islam to a wide audience in Japan in order to counter the rise of Islamophobia. It is assumed that the Japanese public, especially the young people, are willing to get acquainted with Muslim counterparts from ASEAN countries at the personal level.  According to my understanding, this is the background against which the Japan Foundation has launched the TAMU (=“Talk with Muslims”) project this fall in cooperation with civil society organizations and academia in both ASEAN and Japanese sides. (“Tamu” in Indonesian and Malaysian languages means “guest/s”.)

People to People Diplomacy
Such an approach pursued by civil society organizations and academia, being different from and along side security approach employed by the government, will be contributing in the long run to the formation of a pre-condition – elimination of Islamophobia = freedom from the fear of Islam – necessary for the formation of rational public opinion and prudent diplomacy in countering violent extremism.

Japan’s Unique Position in Relation to Islamic World
Japan has been occupying a unique position in its relationship vis-à-vis the Muslim World. It has NOT been involved directly in the military operations of the Western Powers. Perhaps, this is one of the most important elements in Japan’s diplomacy, making its neutrality credible.
In spite of recent controversial legislature, latest polls indicate that the majority of Japanese people want to maintain its pacifist Constitution, i.e. the avoidance of military engagements overseas. It is my personal wish that the TAMU project aimed at mitigating Islamophobia will also be contributing to the continuation and confirmation of Japan’s pacifist diplomacy.

From “Guests” to “Partners”
The TAMU project is expected to continue for a number of years to accumulate a “critical mass” of the participants from both Muslim and non-Muslim sides to nourish mutual understandings and to work together in countering the growth of Islamophobia in Japan. It is, therefore, hoped that the TAMU = “inviting guests” project will be developing eventually into the creation of a number of “partners” instead of mere “guests” in their efforts to counter Islamophobia. It is also hoped that the project will be not merely inviting Muslim youths to Japan but also developing to an exchange program, providing opportunities for the Japanese youth to visit Muslim communities in Southeast to learn the reality of Muslim lives firsthand via their own eyes.

My Personal Responsibility
I feel it my personal responsibility as an academic who has been engaged in many years in the study of Islamic social movements in Southeast Asia, like Muhammadiyah and Nahdlatul Ulama in Indonesia, to join the collective efforts of my Japanese colleagues to counter Islamophobia via TAMU Project in Japan. I wish further understanding and cooperation from my Southeast Asian, especially Indonesian, colleagues for the TAMU Project run by the Japan Foundation.

                                                        (End)

Monday, November 21, 2016

Tulang Punggung Prof. Syafi'i Ma'arif

 Kolumnis: Zen RS 
14 November, 2016

Setelah beradu argumen soal komunisme di sesi perkuliahan, saya mensejajari langkah Prof. Syafi'i Ma'arif yang sedang berjalan menuju ruangan dosen. 

"Saya mau ke tempatnya Nursam. Mau nagih royalti buku," katanya dengan langkah bergegas.

Nursam adalah pemilik Penerbit Ombak, penerbit di Yogyakarta yang getol menerbitkan buku-buku sejarah. Memoar yang ditulis sendiri oleh Prof. Syafi'i, yang ia beri judul Titik-Titik Kisar di Perjalananku, diterbitkan oleh Ombak. Judul itu dipilih karena, sepengakuannya di depan kelas, terinspirasi dari judul memoar Ali Sastroamidjojo, Tonggak-Tonggak di Perjalananku.

"Saya tak pernah mau menerima tawaran menjadi komisaris BUMN. Tapi royalti buku itu lain. Walau hanya sejuta dua juta harus ditagih. Itu kebahagiaan terbesar seorang penulis," tambahnya dengan nada yang begitu yakin.

Saya mencoba sedikit berbasa-basi dengan menawarkan diri membawa segepok makalah mahasiswa, di dalamnya ada makalah saya tentang Iwan Simatupang. Ya, basa-basi. Saya tahu ia akan menampik. Saya pernah melihat sendiri seorang mahasiswa yang ingin membantunya membawakan tas berisi tumpukan kertas (isinya mungkin makalah) ditolak. Ia berkata: "Anda pikir saya sudah terlalu tua sampai tidak kuat untuk membawa tas?"  

Saat itu ia baru saja mengajar Filsafat Sejarah di ruang kelas yang sempit, pengap, yang lebih mirip gudang. Kelas itu berada di sebuah gedung yang terpisah dari kompleks utama Fakultas Ilmu Sosial. Kami biasa menyebutnya sebagai "Gedung Merah". Anak-anak Ilmu Sejarah biasa berkuliah di sana, terasing dari kebanyakan jurusan yang lain.

Sesi kuliah itu diwarnai perdebatan kecil tentang komunisme. Prof. Syafi'i menganggap komunisme sudah usang. Ia cukup sering mengatakan (saya ingat benar diksinya): komunisme sudah berada di tiang gantung sejarah. Saya membantahnya. Saat itu Prof. Syafi'i, seperti banyak orang lain, mencampur-adukkan komunisme dan marxisme sebagai ideologi dengan praktiknya sebagai partai, terutama di Sovyet.  

Saya mengikuti tiga perkuliahan Prof. Syafi'i. Pertama, mata kuliah filsafat sejarah. Kedua, sejarah pemikiran modern. Ketiga, bahasa Inggris. Bahasa Inggris? Ya, pelajaran bahasa Inggris.

Saya ingat, pada satu sesi perkuliahan, Prof. Syafi'i kesal dengan para mahasiswa yang dianggap berkemampuan buruk dalam bahasa Inggris. Saat itu ia membagikan copy sebuah artikel yang membahas gagasan Giambatista Vico, filsuf dari Italia. Dengan suara yang sedikit meninggi, ia berkata: "Mau jadi sejarawan kok bahasa asingnya kacau. Semester depan saya sendiri yang akan ngajar Bahasa Inggris. Kalian kalau mau ikut silakan masuk."

Ia memenuhi janjinya. Semester berikutnya ia mengajar bahasa Inggris. Mengajar hal yang sangat dasar. Saya sudah lulus mata kuliah bahasa Inggris, tapi selalu menyempatkan diri hadir karena dia yang mengajar. Ia bahkan sempat mengajar tentang "to be".

Semua itu terjadi saat ia masih menjadi Ketua Umum PP Muhammadiyah, salah satu ormas keagamaan terbesar di Indonesia. Ini posisi yang prestisius, strategis, membuatnya leluasa bergerak dan bertemu siapa saja. Ia sudah menjadi tokoh nasional. Kesibukannya luar biasa. Pergi ke berbagai daerah, hingga ke luar negeri. 

Namun komitmennya kepada tugas mengajar tak pernah hilang. Jangankan menjadi pemimpin organisasi sebesar PP Muhammadiyah, menjadi seorang rektor pun kadang sudah cukup membuat seseorang menjadi ogah-ogahan mengajar S-1. Maunya mengajar pasca-sarjana. Tapi tidak dengan Prof. Syafi'i. Bahkan mau-maunya ia meluangkan waktu untuk mengajar bahasa Inggris! Ia kesal dengan kemampuan bahasa Inggris para mahasiswa, dan ia sendiri yang kemudian mengajar. Tidak memerintahkan siapa pun.

Komitmen sebagai pengajar itu juga terlihat dalam menilai makalah-makalah yang dikumpulkan mahasiswa. Saya pernah mengalami makalah saya dikomentari dengan tulisan tangan. Makalah yang mengulas buku "Sosialisme Indonesia dan Syarat-Syarat Pelaksanaannya" karya D.N. Aidit dikomentari di halaman terakhir. Saya sudah lupa komentar persisnya. Tapi seingat saya Prof. Syafi’i mengomentari makalah saya yang, katanya, tidak cukup kritis menilai pikiran-pikiran Aidit dan tidak berani menguji pikiran-pikiran itu dalam praksis politik Aidit sebagai Ketua CC PKI.

Ia memang punya kecenderungan anti-komunis. Dan ia tidak pernah menyembunyikan kecenderungan itu. Kami pernah berdebat sampai akhirnya saya tahu ini soal titik pijak ideologis. Namun ia tak pernah mengharamkan mahasiswanya membaca dan mempelajari marxisme dan komunisme. Ia bahkan mendorong mahasiswanya untuk membaca tema itu. Salah satu sesi perkuliahan filsafat sejarah diisi dengan mendiskusikan teks Manifesto Komunis. 

"Bagi saya sudah jelas, komunisme sudah bangkrut. Tapi kalian harus membacanya karena bagaimana mau setuju atau tidak setuju kalau tidak pernah dipelajari?" katanya. 

Itulah sebabnya ia menawarkan diri menjadi pembimbing skripsi saat saya mengajukan rencana mengerjakan tugas akhir dengan tema "sosialisme ala Aidit", yang kira-kira ingin menguji pikiran-pikiran Aidit yang dibukukan dalam Sosialisme Indonesia dan Syarat-Syarat Pelaksanaannya  dalam praksis politik PKI. Ia memberikan nomer kontak Rewang, salah satu anggota politbiro CC PKI yang saat itu masih hidup.

Agaknya, di tengah kesibukan yang super sebagai Ketua PP Muhammadiyah, yang tidak bisa tidak memungkinkannya ada di tengah pusaran politik, ia tetap memeriksa makalah-makalah mahasiswa S-1. Seberantakan apa pun, seacak-acak apa pun, makalah-makalah itu ia periksa dengan telaten.

Pada 2001 atau 2002, Prof. Syafi’i mengeluarkan bertumpuk-tumpuk makalah mahasiswa dari dalam tasnya. Ia memperlihatkan coretan-coretan yang dibuatnya pada beberapa makalah. Lalu ia berkata: “Minggu lalu saya ke Amerika. Makalah kalian saya periksa di dalam pesawat. Jadi tolong jangan sia-siakan waktu saya dengan membuat makalah yang jelek.”

Baginya, tidak ada yang istimewa memeriksa tugas-tugas mahasiswa. Itu sudah menjadi kewajibannya sebagai dosen. Namun tindakan-tindakan kecil itu terasa istimewa di tengah iklim akademik yang sering tidak serius memperlakukan karya-karya mahasiswa. Sangat biasa seorang dosen tidak “mengapa-apakan” makalah mahasiswanya. Mahasiswa tidak tahu kesalahannya di mana, mengapa dan harus bagaimana memperbaikinya. Tahu-tahu nilai sudah keluar saja di akhir semester. Koreksi dosen paling banter terjadi saat mengerjakan tugas akhir (skripsi).

Tentu saja di tengah kesibukannya yang sangat padat, Prof. Syafi’i kadang tidak masuk di jam mengajar. Seingat saya, jika itu terjadi, ia akan mengganti di hari yang lain. Hari Sabtu cukup sering menjadi hari yang dipakai untuk mengganti perkuliahan yang dilewatkannya. Ia tidak pernah mengabsen mahasiswa, sehingga mahasiswa yang absensinya kurang dari 75% masih bisa tetap mengikuti ujian akhir, namun ia sendiri selalu memenuhi kuota 75% mengajar di tiap semester.

Jangankan jumlah kuota minimal mengajar atau memeriksa makalah, bahkan menggandakan materi kuliah pun ia lakukan sendiri. Salah satu ciri khas Prof. Syafii sebagai dosen adalah membagikan bahan bacaan untuk dibahas. Macam-macam yang dibagikan. Kadang tulisannya sendiri, kadang artikel orang lain, kadang petikan sebuah buku. Ia sendiri yang memilih, menyiapkan dan menggandakan. Saya pernah menyaksikan ia sedang berdiri di warung-warung fotocopy di seberang kampus sedang menggandakan bahan ajar untuk mahasiswanya.

Bukan hanya soal urusan membawa tas, saya pernah melihatnya turun dari mobil (seumur-umur di kampus, saya tak pernah melihat ia disopiri orang lain) dan membuka salah satu pintu gerbang, alih-alih memencet tombol klakson berkali-kali untuk memanggil satpam. Padahal ia bisa meminta tolong, atau memberi perintah, dari level satpam sampai rektor, sebab ia memang punya privilege yang luar biasa besar di kampus.

Di luar negeri mungkin biasa saja polah Prof. Syafi'i macam itu. Tapi dalam suasana feodalistik yang masih merajalela di mana-mana, jadi juragan sedikit saja maunya tas dibawakan orang lain, jadi rektor doang sudah emoh mengajar S-1, baru jadi dekan mengajar saja sudah doyan diwakilkan pada asisten dosen, jadi ngetop dikitsaja sudah nyuruh ini itu, maka apa yang dilakukan Prof. Syafi'i dalam statusnya sebagai dosen itu istimewa. 

Apa yang dapat ia kerjakan sendiri, akan ia kerjakan sendiri. Ia tak suka menyuruh-nyuruh, tak senang memerintah-merintah. Saya tak heran jika ia tak sudi diatur-atur, diperintah-perintah. 

Saya ingat kata-kata yang sering diucapkan Prof. Syafi’i tentang Tan Malaka, kata-kata yang saya tahu berasal dari Bung Hatta: “Tulang punggungnya terlalu keras untuk membungkuk di hadapan siapa pun.”

Saya kira Prof. Syafi’i sedang bicara tentang dirinya sendiri.  

*) Opini kolumnis ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi tirto.id.

https://tirto.id/tulang-punggung-prof-syafi039i-ma039arif-b4T3

Friday, November 18, 2016

Suara Muhammadiyah dari Masa ke Masa

Dokumentasi foto-foto Suara Muhammadiyah 101 Tahun. Mulai dengan huruf Jawa, ke huruf dan Bahasa Indonesia, pernah memakai huruf Arab, dan kembali ke Indonesia. Menggambarkan warna keagamaan di Muhammadiyah. Foto dari Prof. Bahtiar Effendy.







104 Tahun Muhammadiyah Dan Tugas Beratnya

Koran Sindo, Edisi 19-11-2016



Ada dua ormas Islam yang dikunjungi kantor pusatnya oleh Presiden Jokowi pasca aksi besar-besaran yang dilakukan umat muslim pada 4 November 2016, yaitu Muhammadiyah dan Nahdlatul Ulama (NU). 

Aksi besar dan masif tersebut terkait dengan dugaan penistaan agama yang dilakukan oleh Basuki Tjahaja Purnama (Ahok). Muhammadiyah dan NU langsung dikunjungi oleh Presiden Jokowi beberapa hari setelah aksi 411, mengisyaratkan bahwa kedua ormas tersebut adalah episentrum dan representasi genuine dari Islam Indonesia. Ada beberapa faktor yang menjadikan Muhammadiyah dan NU sebagai ormas Islam yang paling pertama dikunjungi dan dimintai pandangannya oleh Presiden Jokowi terkait kasus dugaan penistaan agama yang menyeret Ahok sebagai tersangka. 

Pertama, Muhammadiyah dan NU tidak terlibat secara resmi dalam aksi besar tersebut. Hal ini menandakan Muhammadiyah dan NU menjaga jarak agar tidak ditunggangi oleh pihak-pihak yang memanfaatkan momentum aksi besar tersebut untuk kepentingan politik praktis Pilkada DKI, walaupun kedua ormas tersebut mengeluarkan sikap resmi terkait dugaan penistaan agama yang dilakukan Ahok. 

Kedua, Muhammadiyah dan NU adalah kekuatan terbesar civil society di negeri ini dan sudah lama berkeringat merawat kebinekaan dan mencerdaskan bangsa dari sebelum kemerdekaan NKRI hingga saat ini dengan berbagai gerakan nyata dan sumbangsih pemikiran yang ber-nas untuk kemajuan bangsa. Dari mulai universitas, sekolah hingga pesantren-pesantren di pelosok negeri. 

Ketiga, Muhammadiyah dan NU bukan sekadar ormas atau bahkan gerakan kagetan yang hanya merespons satu isu dan setelah itu tenggelam. Keduanya merupakan pilar bangsa dan tenda bangsa, konsisten menaungi semua golongan tanpa melihat SARA. 

Sebagai contoh betapa banyak sekolah dan kampus Muhammadiyah di kawasan Indonesia bagian timur yang mayoritas siswa dan mahasiswanya bukan muslim dan Muhammadiyah tidak alergi dengan hal itu. Karena kekhasan itulah, tak heran banyak peneliti internasional yang menarik perhatiannya terhadap gerakan Muhammadiyah. Seperti Merle Ricklefs, Mitsuo Nakamura, Robert Hefner, meminjam istilah intelektual produktif Muhammadiyah Dr Najib Burhani, mereka adalah Muhammadiyanist dari luar negeri (Burhani 30:2016) Dugaan kasus penistaan yang dilakukan oleh Ahok adalah salah satu peristiwa yang menguras energi bangsa ini, betapa percakapan di media sosial hampir semua membahas kasus ini. 

Saling gunjing, caci maki bahkan berujung fitnah hampir terjadi setiap hari. Padahal masih banyak persoalan dan tantangan bangsa yang harus segera diselesaikan dengan cepat, tepat, dan dengan semangat kerja sama yang baik antaranak bangsa. Bukan malah energi anak bangsa habis tanpa karya yang berarti, semua perhatian terpusat ke kasus Ahok yang membuat kita malah terkotak-kotak bersikukuh dengan argumen masing-masing. 

Kiai Ahmad Dahlan dan Kiai Hasyim Asari (pendiri Muhammadiyah dan NU) tentu sangat sedih jika melihat anak bangsa ini terpecah belah dan habis energinya hanya gara-gara kasus Ahok. Seperti kata Din Syamsuddin “Jangan karena nila setitik, rusak susu sebelangga. Jangan karena satu orang, harmoni bangsa terganggu.” 

Milad Muhammadiyah ke- 104 (18 November 1912-18 November 2016) ini harus dijadikan momentum untuk refleksi secara mendalam menuju langkah dan gerak ke depan, terutama untuk Angkatan Muda Muhammadiyah yang menjadi penerus, pelopor, dan pelangsung gerakan Muhammadiyah ke depan sehingga menjadi bagian penentu arah bangsa. Dalam menyikapi fenomena dewasa ini, serta tantangantantangan berat ke depan, perlu kejernihan hati dan pikiran dalam bersikap dan bergerak. 

Meminjam pesan Ketua Umum PP Muhammadiyah periode 2015-2020, Dr Haedar Nashir, jangan sampai kita terjebak pada dunia Simulacra. Dunia simulasi rumit, bahkan dari luar terlihat gemerlap. Dengan kultur baru masyarakat cyber. Menurut Pak Haedar, dunia simulasi makin mendominasi habitus publik, dunia simulasi yang sarat rekayasa, meski boleh jadi digerakkan oleh segelintir pihak, tetapi kehadirannya dikonstruksi meluas sehingga menjadi realitas umum. 

Mereka yang menentangnya dianggap ketinggalan dan siap dilindas dan di-bully tanpa ampun. Kehidupan yang minus makna akan tampak perkasa tetapi di dalamnya ringkih. Dari luar seolah digdaya, di dalamnya ringkih. Inilah dunia mata’ al-ghurur, sebagaimana digambarkan Tuhan dalam Alquran (Haedar, 2016). 

Tugas Berat ke Depan 

Setelah Ahok dijadikan tersangka oleh penegak hukum, hendaknya semua pihak menghormati proses hukum dan menghormati apa pun hasilnya. Karena kita negara hukum, dan sebagai warga negara yang baik adalah menaati hukum dan UUD yang berlaku. Dan, mari kita fokus untuk menghadapi tantangan besar yang dihadapi bangsa ini. Ada dua hal mendesak yang harus disikapi oleh Muhammadiyah dalam usianya yang ke- 104 tahun ini. 

Pertama, tantangan bonus demografi yang semakin berat dan dekat di tengah masih maraknya radikalisme dan kekerasan di kalangan anak muda. Contoh mutakhir, pelaku penyerangan pos polisi di Kota Tangerang, pelakunya masih usia 22 tahun. 

Sultan Azizah tanpa pikir panjang menyerang dan menusuk polisi yang sedang berjaga. Pun dengan pelaku bom di Samarinda yang menewaskan satu balita tak berdosa. Pelakunya, Juhanda, 32 tahun, seorang residivis teroris yang pernah melakukan teror bom buku di markas JIL pada 2011. Itu artinya saat kali pertama dia melakukan teror adalah pada usia 27 tahun. 

Kedua pelaku teror di atas usianya masuk dalam kategori usia produktif. Kejadian teror bom di Samarinda juga menurut berbagai pihak merupakan kegagalan pemerintah dalam menjalankan program deradikalisasi pada para narapidana teroris. 

Sebagai ormas Islam yang berhaluan moderat dengan puluhan ribu amal usaha yang bergerak di pendidikan, Muhammadiyah punya peran besar dalam menentukan dan mengoptimalkan bonus demografi, jangan sampai bonus demografi malah menjadi musibah daripada menjadi berkah untuk bangsa ini. Kedua, Muhammadiyah dalam percaturan politik global. 

Dengan terpilihnya Donald Trump sebagai presiden Amerika Serikat ada kekhawatiran muncul kembali Islamophobia di negara-negara Barat. Pascaperistiwa 911, betapa Islam dan umat muslim terpojok dan ditakuti oleh sebagian masyarakat Barat. Lagi-lagi bangsa ini bersyukur memiliki NU dan Muhammadiyah yang selalu siap ketika negara membutuhkan. 

Para tokoh NU dan Muhammadiyah diminta oleh pemerintah melalui Kemenlu untuk menyampaikan Islam yang sesungguhnya, Islam yang damai. Islam yang rahmatan lil alamin. Diplomasi Publik yang dilakukan para tokoh Muhammadiyah dan NU di tataran internasional terbukti membuahkan hasil, sehingga Indonesia dikenal sebagai pelopor Islam moderat dan dijadikan rujukan oleh dunia sebagai bangsa yang berhasil memadukan Islam dan demokrasi. 

Dua tantangan di atasakan sukar diatasi jika tidak ada sinergi yang baik di antara anak bangsa. Muhammadiyah sebagai salah satu ormas Islam tertua yang dimiliki bangsa ini diharapkan dapat menjadi pionir dalam menuntaskan persoalan-persoalan yang mengancam keutuhan bangsa. Milad ke-104 tahun Muhammadiyah adalahmomentum untuk menyikapi tantangan dan tugas berat ke depan juga sebagai bukti nyata bahwa Muhammadiyah tak henti menyinari dan membantunegeri. SelamatMilad Muhammadiyah! 

FAHMI SYAHIRUL ALIM 

Kader Muda Muhammadiyah, Program Manager ICIP
http://koran-sindo.com/news.php?r=1&n=1&date=2016-11-19

Sunday, November 13, 2016

Tulisan Ahmad Dahlan dalam Huruf Jawa

Tulisan Ahmad Dahlan dalam Huruf Jawa

Tulisan dalam media ini, menunjukkan sekaligus membantah jika KH Ahmad Dahlan tidak memiliki karya tulis. Tulisan yang menggunakan bahasa Jawa Ini adalah tulisan langsung yang ditulis oleh KH Ahmad Dahlan secara rutin (berkala) di majalah Soeara Moehammadijah (SM) edisi-edisi awal, pada tahun 1915. Inisial H.A.D dalam tulisan ini merupakan insial dari Haji Ahmad Dahlan yang merupakan bagian tradisi dalam penulisan nama pada masa lalu. Tulisan dan dokumentasi sejarah lainnya sangat banyak kini dimiliki dan di kelola oleh bagian pusat data dan dokumentasi Suara Muhammadiyah. Baik berupa majalah, arsip maupun foto. InsyaAllah dalam rangka Milad Muhammadiyah 104 akan dipajangkan selama 2 hari di Sportarium UMY..bagi yang memiliki data sejarah lainnya, bisa mengirimkan untuk dikelola Suara Muhammadiyah, dan sekaligus mengundang untuk menghadiri acara tersebut.
November 13 

Wednesday, July 27, 2016

Muhadjir Effendy, Mendikbud Baru, Sosok Intelektual Muslim yang Paham Militer


By marksman - July 27, 2016

Presiden Jokowi telah mengumumkan nama-nama menteri baru hasil reshuffle kabinet. Salah satunya adalah Muhadjir Effendy yang menjadi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan menggantikan Anies Baswedan.
Jokowi mengumumkan nama Muhadjir Effendy sebagai Mendikbud baru di Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (27/7).

Muhadjir Effendy, Sosok rektor UMM yang dikenal dekat dengan mahasiswa.

Menteri Sekretaris Negara Pratikno dalam pembacaan biografi menuturkan, Muhadjir memiliki rekam jejak yang panjang di bidang pendidikan. Beberapa kali menjadi rektor Universitas Muhammadiyah Malang, menjadi Ketua PP Muhammadiyah bidang pendidikan kebudayaan dan litbang sampai sekarang.

“Beliau berpengalaman sekaligus membangun fondasi penting dalam berbagai lembaga. Bukan hanya bidang pendidikan tinggi, Beliau juga memimpin pendidikan dan kebudayaan di segala bidang. Jadi sudah sangat berpengalaman mengelola bidang pendidikan dan kebudayaan,” ucap Pratikno.

Dikutip dari www.umm.ac.id, Muhadjir Effendy merupakan seorang sosiolog yang ahli di bidang militer dan sekaligus sebagai intelektual muslim. Rektor kelima Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) ini mengawali kariernya di UMM sebagai karyawan honorer, dosen, dan kemudian mulai menjabat sebagai Pembantu Rektor III sejak tahun 1984 pada saat rektor dijabat oleh Malik Fadjar.

Selain mengabdi di bidang pendidikan, Muhadjir juga dikenal sebagai seorang kolumnis yang banyak menyoroti masalah agama, pendidikan, sosial, politik dan juga tentang kemiliteran. Kemampuannya menulis esai didasari oleh pengalaman sewaktu mahasiswa sebagai seorang wartawan yang membidani lahirnya ‘Komunikasi’, koran kampus di tempatnya kuliah dan mengajar dan koran kampus Bestari di UMM.

Muhadjir Effendy, sosok sederhana pekerja keras yang meniti karir dari bawah mulai dari karyawan honorer hingga menjadi rektor.



Kegiatan sosial banyak dilakukan dengan perannya sebagai pengurus Muhammadiyah mulai tingkat ranting hingga PP Muhammadiyah. Selain itu juga dipercaya menjadi salah satu anggota Badan Narkotika Nasional (BNN), Pendekar Tapak Suci, Pengurus HMI, Dewan Penasihat Asosiasi Wartawan Indonesia wilayah Malang Raya, dan bahkan sempat mengabdikan di bidang politik sebagai salah satu Ketua di Dewan Pakar Golkar daerah Malang.

Muhadjir Effendy dilahirkan di Madiun pada 29 Juli 1956. Ia merupakan putra ke-6 dari 9 bersaudara dari Soeroja dan Ibu Sri Soebita. Setelah menempuh pendidikan formal mulai SD hingga PGAN 6 tahun di daerah asalnya, Muhadjir kemudian melanjutkan kuliah di IAIN Malang dan memperoleh gelar Sarjana Muda (BA) tahun 1978. Lalu dia menyelesaikan studi dan memperoleh gelar sarjana di IKIP Negeri Malang (sekarang UM) tahun 1982.

Pendidikan strata 2 diselesaikan di Program Pascasarjana Universitas Gadjah Mada dan memperoleh gelar Magister Administrasi Publik (MAP) tahun 1996. Tahun 2008, Muhadjir berhasil menyelesaikan pendidikan strata 3 pada Jurusan Ilmu-ilmu Sosial dan memperoleh gelar doktor bidang sosiologi militer di Program Doktor Universitas Airlangga. Selain pendidikan formal, dia juga beberapa kali mengikuti kursus di luar negeri, antara lain di National Defence University, Washington DC (1993) dan di Victoria University, British Columbia, Canada (1991).

Semasa kuliah, Muhadjir menekuni profesi sebagai wartawan di beberapa koran, antara lain: Komunikasi (koran kampus IKIP Malang) sejak tahun 1982, koran Bestari UMM (1986), majalah Semesta Surabaya (1979-1980), koran Warta Mahasiswa (Dirjen Dikti) 1978-1982, koran Mimbar Univ. Brawijaya (1978-1980), dan Mingguan Mahasiswa (Surabaya) pada tahun 1978. Hingga sekarang, dia masih aktif menulis berbagai artikel di beberapa koran lokal, regional.

Muhadjir Effendy, Sosok Intelektual Muslim yang pernah menjadi seorang jurnalis.



Muhadjir juga sudah menulis banyak buku, antara lain: Dunia Perguruan Tinggi dan Kemahasiswaan bersama Prof HA Malik Fadjar, MSc (1989), Bunga Rampai Pendidikan (1992), Masyarakat Ekuilibrium: Meniti Perubahan dalam Bingkai Keseimbangan (2002), Pedagogi Kemanusiaan: Sebuah Refleksi (2004), Profesionalisme Militer: Profesionalisme TNI (2008), dan lain-lain. Pada buku terakhirnya ini, Muhadjir menguraikan tentang profesionalisme militer, khususnya TNI, setelah era Reformasi.

Muhadjir Effendy yang menikah dengan Suryan Widati, dosen Poltek Negeri Malang, kini dikaruniai dua putra: Muktam Roya Azidan yang lahir pada 9 Maret 2005 dan Senoshaumi Hably lahir 9 Oktober 2006.

Berikut Biodata singkat Muhadjir Effendy :
Tempat/ Tanggal Lahir : Madiun, 29 Juli 1956
Profesi/ Status : Pegawai Negeri Sipil, Dosen Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Malang
Nama Istri : Suryan Widati, SE, MSA, Ak, CA.
Nama Anak 1. Muktam Roya Azidan 2. Senoshaumi Hably 3. Harbantyo Ken Najjar Pendidikan Terakhir
Pendidikan
Menyelesaikan SD hingga PGAN di Madiun

Perguruan Tinggi
1. S-3, Ilmu-Ilmu Sosial Pascasarjana, Universitas Airlangga, Surabaya, Lulus tahun 2008.
2. S-2, Magister Adminsitrasi Publik (MAP), UGM Lulus tahun 1996.
3. Sarjana Pendidikan Sosial Institut Keguruan Dan Ilmu Pendidikan Malang (Sekarang Universitas Negeri Malang).
4. Sarjana Muda, Fak. Tarbiyah Institut Agama Islam Negeri Malang (Sekarang Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang).

Kursus
1. National Defence University, Washington DC (1993)
2. Victoria University, British Columbia, Canada (1991)

Pengalaman kerja di bidang Jurnalistik
1. Komunikasi (koran kampus IKIP Malang) sejak tahun 1982.
2. Koran Bestari UMM (1986).
3. Majalah Semesta Surabaya (1979-1980).
4. Koran Warta Mahasiswa (Dirjen Dikti) 1978-1982.
5. Koran Mimbar Univ. Brawijaya (1978-1980).
6. Mingguan Mahasiswa (Surabaya) pada tahun 1978.

Sumber : liputan6.com dan republika.co.id

Retrieved from: http://jakartagreater.com/muhadjir-effendy-mendikbud-baru-sosok-intelektual-muslim-yang-paham-militer/