Thursday, September 27, 2012

The Crescent Arises over the Banyan Tree: A Study of the Muhammadiyah Movement in a Central Javanese Town, c.1910s-2010 (Second Enlarged Edition)

Mitsuo Nakamura, author
Pub Date: 2012
Soft cover ISBN: 978-981-4311-91-5        S$59.90/US$52.90
Publisher: Institute of Southeast Asian Studies
No. of pages: 429
About the Publication Part One of this book is based on ethnographic fieldwork conducted by the author during 1970-72 on a local branch of the Muhammadiyah in the town of Kotagede, a suburb of Yogyakarta, Indonesia. This work, first published in 1983, observed that the Muhammadiyah social and educational movement had reformed traditional Javanese Islam into a vital living faith and adapted Muslim life to modernity. The author was one of the first scholars who had noted that there was continuing Islamization in Indonesia and predicted its progress in the future.

Part Two is based on the author's three decades of follow-up visits to the Kotagede from the 1970s to 2010. During this period, the Muhammadiyah movement made enormous advancements, enough to to make the town known as a "Muhammadiyah town". On the national level, the Muhammadiyah has grown to be the second largest Islamic civil society organization (after the traditionalist Nahdlatul Ulama) in Indonesia, with millions of members and supporters. Yet, the wider environment for it has been altered greatly by urbanization, diversification and globalization. It is also facing unprecedented challenges arising from calls for democratization in the post-Soeharto era. The longitudinal study in this volume depicts the most recent dynamics of the Muhammadiyah movement in a local as well as transhitoric context.
Table of Contents
The Crescent Arises over the Banyan Tree: A Study of the Muhammadiyah Movement in a Central Javanese Town, c.1910s-2010 (Second Enlarged Edition)
Preliminary pages
1. Introduction: The Islamization of Java
2. Kotagede under the Banyan Tree: Traditional Society and Religion
3. The Beginning of the Muhammadiyah: Court Religious Officials and the Urban Middle Class
4. The Development of the Muhammadiyah: Religion and Social Action
5. The Sociology of Ummat Islam: Structure and Anti-Structure
6. The Ideology of the Muhammadiyah: Tradition and Transformation
7. Conclusion: Re-Islamization of Java and Postscript to Part I
8. Social Changes in Kotagede, 1972-2010
9. The Achievements of the Muhammadiyah
10. Internal Dynamics of the Muhammadiyah Movement
11. Challenges Facing the Muhammadiyah
12. Festival Kotagede: Conflict and Integration
13. The May 2006 Earthquake and Reconstruction of Kotagede
14. Concluding Remarks: Future of the Muhammadiyah and Postscript to Part II
About the Author
Parts of this book can be downloaded for free from the following link:

About the Author

Mitsuo Nakamura is Professor Emeritus of Anthropology, Chiba University, Japan. After obtaining a Ph.D. from Cornell University, he has engaged in teaching and/or research at various institutions including University of Adelaide, University of Indonesia, the Australian National University, Harvard University, and Chiba University until his retirement from the latter in 1999. He has been, and still is, a close observer of the contemporary Islamic social movements in Indonesia, covering not only Muhammadiyah but also Nahdlatul Ulama and others. His recent "revisit" to Kotagede was his personal project to commemorate academically the centennial of Muhammadiyah, established in 1912.  

Saturday, September 15, 2012

Peace building berbasis komunitas: telaah deskriptif tentang model penyelesaian konflik antar warga NU dan Muahmmadiyah di wilayah Gresik, Jawa Timur

Judul :     Peace building berbasis komunitas: telaah deskriptif tentang model penyelesaian konflik antar warga NU dan Muahmmadiyah di wilayah Gresik, Jawa Timur
Pengarang :     Ahidul Asror
Sumber :     Fenomena : jurnal penelitian STAIN Jember
Penerbit :     Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Jember. Pusat Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat
Kode Panggil :     297.05 Fen
Tahun Terbit Artikel:     2008
Volume :     7
No :     1
Halaman :     1-14
Kata Kunci :     Reconciliation; Muhammadiyah; Nadhlatul Ulama; Religious conflicts; Jawa Timur
Sari :    
Abstrak :     Diversity among religions often results at conflict, radicalism, intolerance, and discrimination. This research aims to describe the efforts done by NU and Muhammadiyah followers in building peace for living in harmony. This research tries to find out the local aspects which could construct harmony between NU and Muhammadiyah followers in district Duduk Sampeyan, Gresik, East Java. The significance of the research was to participate theoretically in peace building in the community; and criticize the formal and elitical approach in prevailing over the conflicts happen. By using qualitative research design stressed on the inductive-empirical thinking processes, this research found that: 1) the effort to deal with peace building between NU and Muhammadiyah was done by implementing community development to create changes in the society; 2) local values which construct peace was the implementation of the program in accordance with the society needs in NU and Muhammadiyah community.

Available at:

E-commerce dalam hukum Islam: studi atas pandangan Muhammadiyah dan NU

Judul :     E-commerce dalam hukum Islam: studi atas pandangan Muhammadiyah dan NU
Pengarang :    
Sumber :     Penagama : jurnal penelitian dan pengembangan ilmu-ilmu agama
Penerbit :     Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga. Lembaga Penelitian
Kode Panggil :     297.05 Jur p
Tahun Terbit Artikel:     2008
Volume :     17
No :     3
Halaman :     571-585
Kata Kunci :     Islamic law; Electronic commerce; Muhammadiyah; Nahdlatul ulama
Sari :    
Abstrak :     This research identifies what Muhammadiyah & Nahdatul Ulama has to say about current use of e-commerce and what they can offer as guidance for its use in the future. Indonesia is the largest Muslim populous in the world, and Muhammadiyah & Nahdatul Ulama are the two of dominant Islamic organization in Indonesia that plays a pivotal role in interpreting the Shari'a - the divine law of Islam - a comprehensive ethic can be formulated specifying how commerce should be conducted, how business should be organized and governed and how financial reporting should be made including their Fatwa (legal opinion) in regards to the contemporary issue like e-commerce. Islam regulates and influences all other spheres of lift, so it also governs the conduct of business and commerce. Many Muslim are wondering whether this new form commerce acceptable from Islamic Law point of view. The research focuses on the product itself, the security and processing of the transaction right through to final payment and discusses them from perspective of Muslim scholars Muhammadiyah & Nahdatul Ulama. The research also touches on the conditions and criteria that must be met in order to make an e commerce transaction acceptable under Islamic law. Finally, these results of this research will offer Muslims especially in Indonesia a clear picture of e-commerce and make them aware of the conditions necessary to validate the transaction under Islam.

Available at:

Pendidikan wanita dalam Muhammadiyah tahun 1912-1945

Judul :     Pendidikan wanita dalam Muhammadiyah tahun 1912-1945
Pengarang :     Sri Andri Astuti
Sumber :     Teori, analisis, pendidikan ilmu syariah : TAPIS
Penerbit :     Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Jurai Siwo
Kode Panggil :     297.7705 Teo
Tahun Terbit Artikel:     2007
Volume :     7
No :     1
Halaman :     144-161
Kata Kunci :     Womens education; Womens role; Muslim women; Muhammadiyah
Sari :    
Abstrak :     The situation of woman education, at the time of Muhmmndiyah founded is very concerning. The woman handcuffed by society view and mores which still have the character of traditionally. But Mulzammadiyah as reformis movement in the field of social, education and religion is paying attention for woman education, differing from situation of society. Muhammadiyah very care to woman education. In the Muhammadiyah's view, the rights to t education is not only for man. They both of the same owning the right to get education, because both owning to same occupation, degree and prestige. TIre Muhammadiyah's caring to woman education because Muhammadiyah view the woman role is very important. Muhammadiyah also convince of that its strunggle won't immediately reach the target of which expected without existence of women role. As its implementation, Muhammadiyah teach woman and found the internaat, study club, Siswa Praja Wanita, 'Aisyiyah Bustanul Athfal Kindergarten, 'Aisyiyah Mtzghribi School, Pawiyatan Muhammadiyah School, NIadrasah Mu'allimat Muhammadiyah dan various courses.

Available at:

Thursday, September 13, 2012

The Muslim businessmen of Jatinom : religious reform and economic modernization in a Central Javanese town

Abdullah, Irwan. 1994. The Muslim businessmen of Jatinom : religious reform and economic modernization in a Central Javanese town. Amsterdam: Universiteit van Amsterdam.

Ringkasan (pp. 193-7)

Pengusaha Muslim Jatinom: Reformasi Agama dan Modernisasi Ekonomi di sebuah Kota di Jawa Tengah

Studi ini menganalisis faktor-faktor yang menyebabkan keberhasilan kelompok Muslim dalam kegiatan perdagangan di Jatinom, sebuah kota kecil di kabupaten Klaten. Fokus penelitian diarahkan pada hubungan agama dan perdagangan di dalam konteks perubahan sosial-ekonomi dan sosial-politik.

Masalah semangat dagang kaum Muslim telah menjadi topik diskusi yang sangat sejak masa kolonial. DI satu pihak ada kecenderungan untuk menjelaskan bahwa “kegagalan” pribumi di dalam bidang ekonomi disebabkan oleh sifat-sifat organisasi ekonomi yang tidak rasional, yang oleh Geertz disebut lebih bersifat sosial daripada bersifat bisnis. Di lain ihak, kegagalan pribumi lebih disebabkan oleh pengaruh struktural yang sedikit sekali memberi peluang kepada pedagang pribumi, baik sejak masa kolonial hingga sekarang ini.

Selain harus berhadapan dengan berbagai kebijaksanaan pemerintah yang melemahkan posisi mereka, pedagang pribumi harus pula bersaing dengan pedagang Cina yang memiliki kekuatan modal dan posisi yang lebih baik di dalam suatu struktur politik dan ekonomi. Pada peralihan kekuasaan dari tangan Belanda ke tangan pemerintah Indonesia pada tahun 1949, pribumi bukan merupakan kelompok yang tangguh sehingga mereka tidak bisa mengambil alih kekuasaan atas sumber-sumber ekonomi dari tangan pedagang Cina. Meskipun pedagang pribumi dapat bertahan, skala usaha mereka terbatas dan tidak mampu bersaing dengan kekuatan modal pedagang Cina. Hanya di beberapa daerah –seperti yang terjadi di Jatinom—pribumi dapat menggantikan posisi ekonomi Cina pada saat mereka diharuskan untuk meninggalkan desa-desa dan kota-kota kecamatan. Perkembangan semacam ini merupakan fenomena menarik untuk dijelaskan: mengapa pedagang-pedagang Muslim di Jatinom dapat menggantikan posisi pedagang Cina dan dapat menjadi pedagang yang berhasil hingga saat ini?

Pertanyaan itu akan saya jawab dengan cara menelusuri tiga faktor yang saling kait. Pertama, dengan cara melihat peranan agama di dalam mendorong kegiatan perdagangan, baik yang tampak pada perilaku ekonomi pedagang Muslim maupun pada tanggapan komunitas terhadap kegiatan ekonomi. Dengan cara ini dimungkinkan untuk melihat ciri-ciri dan sifat-sifat kewiraswastaan dan sekaligus untuk melihat dasar sosial budaya di mana kegiatan ekonomi itu berlangsung. Kedua, perdagangan merupakan bagian dari sistem ekonomi yang lebih luas. Oleh karena itu, bagaimana peluang-peluang ekonomi memungkinkan kegiatan perdagangan berlangsung dan membuka kesempatan-kesempatan bagi pedagang, merupakan faktor penting. Cara ini mengharuskan studi ini untuk memperhatikan perkembangan ekonomi di berbagai sektor di Jatinom dan bagaimana perkembangan antar sektor itu saling kait satu sama lain. Ketiga, perubahan sosial-keagamaan dan sosial-ekonomi tidak dapat dipisahkan dari konteks politik lokal. Oleh karenanya, struktur politik pada saat perkembangan ekonomi berlangsung dan perubahan-perubahannya sangat menentukan tumbuh dan berkembangnya kegiatan dagang. Melalui tiga faktor tersebut diharapkan dapat dirumuskan kesimpulan tentang keberhasilan pedagang Muslim di Jatinom.

Untuk sampai ke situ, saya telah melakukan penelitian antropologis –yang berlangsung sejak Maret 1990 samapi dengan Pebruari 1991—dengan cara hidup di lingkungan sosial budaya kaum pedagang Muslim tersebut. Saya mengamati kegiatan-kegiatan mereka dan mewawancarai mereka untuk mengetahui gagasan-gagasan di balik perilaku yang mereka wujudkan sehari-hari. Selain itu, proses sosial budaya yang berlangsung sehari-hari yang berkaitan, langsung maupun tidak langsung, dengan kehidupan ekonomi merupakan dasar penting  di dalam menganalisis dan menjelaskan keberadaan kelompok pedagang Muslim itu. Oleh karena itu, studi ini lebih bersifat studi kontemporer, menyangkut elite keberadaan elite pedagang saat itu. Namun demikian, untuk menjelaskan fenomena kedudukan ekonomi kaum pedagang Muslim tersebut, saya berusaha menggunakan sedikit banyak faktor-faktor sejarah, sejauh yang saya dengar dalam penelitian, yang berupa sejarah lisan. Selain itu, saya juga memanfaatkan bahan-bahan tertulis yang dapat membantu analisis.

Bab satu berisi gambaran kehidupan sehari-hari kota Jatinom, kegiatan ekonomi, dan kehidupan keagamaan. Saya juga menunjukkan pentingnya peranan elite agama yang sekaligus merupakan elite perdagangan di dalam berbagai aspek kehidupan komunitas. Dengan cara ini saya menjelaskan mengapa penelitian ini penting dilakukan.

Bab dua membicarakan persoalan-persoalan teoritis yang menjadi pemandu penelitian ini. Saya memulai dengan merunut kembali antara lain penelitian Geertz (1963) yang dilakukan di Mojokuto, penelitian Castles (1967) di Kudus, dan penelitian de Jonge (1989) yang dilakukan di Madura, yang menunjukkan pentingnya hubungan Islam dan perdagangan. Kemudian saya mendiskusikan etika agama dan semangat ekonomi yang banyak dipengaruhi oleh cara berpikir Weber untuk melihat saluran kelembagaan apa yang telah menyebabkan agama itu memiliki daya dukung terhadap perkembangan ekonomi. Dalam bab ini juga dioperasionalisasikan konsep-konsep yang digunakan dan dibahas persoalan-persoalan metodologis yang penting untuk penelitian ini.

Tinjauan ekonomi daerah dan bagaimana pengaruhnya terhadap perkembangan perdagangan merupakan tema bab tiga. Di sini dijelaskan perubahan-perubahan kekuasaan ekonomi di dalam koalisi Kesunanan, Belanda, priyayi, dan Cina. Pada masa revolusi kekuatan-kekuatan tersebut menghilang dan kekuatan masyarakat yang paling penting kemudian adalah santri dan PKI di dalam suatu struktur pemerintahan yang baru. Namun demikian, PKI juga menghilang pada tahun 1965 sehingga tinggal santri yang menjadi kelompok dominan dalam menggerakkan masyarakat. Pergeseran-pergeseran ini memiliki pengaruh penting di dalam perkembangan ekonomi dan juga memberikan kesempatan kepada pertumbuhan kelompok pedagang santri.  Dalam bab tiga ini juga dipaparkan mengenai ciri-ciri sosial ekonomi Jatinom dan sekitarnya. Untuk itu saya memulai dengan menunjukkan keadaan Klaten sebagai daerah yang cukup subur dan daerah yang secara mendasar telah dipengaruhi oleh proses komersialisasi sejak masa kolonial. Meskipun pabrik gula dan perkembunan tebu di jatinom tidak bertahan lama, terutama karena aksi bumi hangus pada tahun 1948/1949, struktur ekonomi telah mengalami diversivikasi dengan munculnya berbagai sektor kegiatan ekonomi, seperti industri-industri kecil dan perdagangan.

Bab empat berisi analisis pengaruh Islam di dalam berbagai bidang kehidupan masyarakat, yang dalam hal ini dilihat melalui lembaga Muhammadiyah yang menjadi wadah kaum pedagang di dalam melakukan berbagai proses transformasi. Hegemoni Muhammadiyah bukan berarti tidak tergoyahkan, sebaliknya intervensi pemerintah di dalam berbagai cara telah menyebabkan terjadinya reorganisasi di dalam tubuh Muhammadiyah sendiri. Demikian pula kontrol dari struktur sosial menyebabkan kaum elite agama (elite pedagang) tidak bisa bertindak sewenang-wenang dan ketidakmampuan mereka untuk mengakomodasi kepentingan-kepentingan dari “kelompok agama” yang lain (seperti yang beraliran abangan) telah menyebabkan kegagalan di dalam proses sosialisasi agama dan perdagangan. Agama dan perdagangan tetap saja menjadi monopoli kaum santri.

Memaparkan ciri-ciri kelompok pedagang dan faktor-faktor yang dapat mendukung keberhasilan mereka dalam perdagangan merupakan tujuan penulisan bab lima. Untuk itu digunakan tiga kasus pedagang yang dianggap dapat mewakili gambaran pedagang Muslim Jatinom. Selain memperlihatkan proses pertumbuhan perdagangan, perbandingan ketiga kasus ini juga memungkinkan untuk melihat bagaimana ajaran agama telah menjadi dasar perilaku sosial ekonomi mereka. Meskipun demikian, kaum elite agama tidak sepenuhnya bebas dalam bertindak karena kekuatan masyarakat, terutama kontrol struktur sosial juga penting di dalamnya. Pengaruh-pengaruh perubahan struktural telah pula menjadi bagian yang tidak terpisahkan dalam proses pertumbuhan kelompok pedagang, dan keberhasilan atau kegagalan mereka sebagai pedagang ditentukan oleh berbagai faktor.

Dalam bab enam ditunjukkan bahwa agama merupakan dunia simbolis yang menegaskan identitas kelompok yang dapat memperkuat rasa kebersamaan atau solidaritas antar sesama anggota yang memiliki paham yang sama. Dengan kata lain, agama merupakan dasar pengelompokan sosial yang dengan ini anggota-anggota di dalamnya dapat bekerja sama. Hubungan semacam ini merupakan basis yang paling penting di dalam menggerakkan perdagangan karena sumber daya ekonomi mengalir dari satu orang ke orang lain di dalam kelompok keagamaan. Pengelompokan dagang berdasarkan agama ini sekaligus memiliki kekuatan yang besar di dalam menghadapi tekanan-tekanan dan gangguan-gangguan dari luar yang dapat menghancurkan kelompok. Oleh karenanya, setiap orang di dalam kelompok itu berusaha memelihara sifat kehosi sosial kelompok karena mamiliki fungsi langsung terhadap kelangsungan perdagangan. Dalam bab ini saya tunjukkan dalam hal apa hubungan agama dengan perdagangan dapat dijelaskan.

Pada bagian berikutnya, bab tujuh, saya merumuskan beberapa kesimpulan yang dapat ditarik dari studi ini. Keberhasilan kaum pedagang Muslim tidak hanya berkaitan dengan ketaatan agama, beberapa faktor lain berperan cukup penting. Agama memiliki peranan penting di dalam proses pembaharuan pemikiran yang mengarahkan perilaku ekonomi pedagang di satu pihak dan mempengaruhi cara penduduk menerima kegiatan perdagangan (dengan prinsip-prinsip ekonomi yang terkait) sebagai bagian dari kehidupan mereka. Agama dalam hal ini membentuk dasar sosial budaya yang memungkinkan kegiatan ekonomi berlangsung. Namun demikian, perkembangan usaha dagang selanjutnya sangat ditentukan oleh struktur politik lokal dimana berbagai kekacauan telah menghambat kegiatan dagang dan sebaliknya iklim politik yang baik dapat menjadi pendorong tumbuhnya kegiatan ekonomi. Perkembangan perdagangan dan kemajuan-kemajuan pesat yang dicapai oleh pedagang Muslim sesungguhnya lebih ditentukan oleh peluang-peluang ekonomi yang muncul setelah tahun 1970-an. Demikian pula perubahan-perubahan dalam bidang pertanian di wilayah Jatinom pada tahun 1980-an telah memberikan dampak yang paling penting dari seluruh tahap perkembangan ekonomi kota. Kesuksesan pedagang Muslim di kota sangat ditentukan oleh peningkatan kesejahteraan kaum tani yang menjadi konsumen barang-barang pabrik yang dijual di toko-toko di kota Jatinom. Dari sini dapat dipetik pelajaran penting, bahwa usaha meningkatkan kesejahteraan penduduk desa selayaknya diutamakan. Sektor pedesaan inilah yang merupakan dasar bagi kemajuan kaum pedagang Muslim dan perkembangan kota-kota kecil. Dengan cara seperti inilah orang lain telah membangun sebah negeri.

Saturday, September 8, 2012

Buya Abdul Malik Ahmad, Wakil Ketua PP Muhammadiyah 1971-1985

Oleh Fikrul Hanif

Sosok ini memang teguh memegang prinsipnya, bahkan ia kerap menganggap sosok Bung Karno sebagai tokoh biasa yang tidak patut untuk ditakuti. Demikian Amien Rais dan A.M Fatwa mengisahkan pribadi Haji A. Malik Ahmad (Wakil Ketua PP Muhammadi
yah (1971-1985) kepada penulis disela penulisan tesis penulis yang telah rampung tahun 2011 lalu.

Abdul Malik Ahmad, atau yang akrab dipanggil Buya Malik Ahmad lahir pada tanggal 7 Juli 1912 di Nagari Sumaniak Kelarasan Tanah Datar (Surat Ketetapan tentang Catatan Pokok Ketua/Anggota Majlis Perwakilan PB Muhammadiyah di Sumatera Tengah, Arsip Muhammadiyah No.55). Ia merupakan anak pertama dari pasangan Haji Ahmad bin Abdul Murid (1883-1928) dan Siti Aisyiah. Ayahnya merupakan salah seorang tokoh modernis di Kenagarian Sumaniak sekaligus ketua Serikat Islam Cabang Tanah Datar.

Ia pernah mengecap pendidikan di Thawalib Parabek, dan melanjutkan pendidikan kelas 6 A nya ke Thawalib Padang Panjang. Sejak ia mengenal Muhammadiyah di Padang Panjang, ia aktif mengikuti pengkaderan dari AR Sutan Mansur. Sejak saat itu, ia selalu menjadi tangan kanan buya Sutan Mansur, terutama dalam urusan pengkaderan dan membantu di Muhammadiyah.

Pasca kemerdekaan, Malik Ahmad diamanahi jabatan sebagai Wakil Kepala Jawatan Sosial Sumatera Tengah (1947), Wakil Bupati Militer Luhak Limopuluah Koto (1949-1950), Kepala Jawatan Sosial Sumatera Tengah (1950-1958), anggota Konstituante dari Masyumi Sumatera Tengah (1955-1958).

Saat terjadi perseteruan antara pusat-daerah, Malik Ahmad berani mengambil langkah berseberangan dengan budaya politik Muhammadiyah yang cenderung kooperatif. Pada Februari 1957, Malik Ahmad mengeluarkan pernyataan bahwa Muhammadiyah Daerah Sumatera Tengah mendukung sepenuhnya gerakan yang dilakukan Dewan Banteng dan menyerukan kepada pemerintah pusat untuk mengoreksi seluruh kebijakannya.

Meskipun dianggap "pemberontak" karena ia terlibat dalam peristiwa PRRI (1958-1961), Malik Ahmad terpilih secara aklamasi sebagai ketua PP Muhammadiyan dalam Muktamar ke-38 di Ujung Pandang tahun 1971. Namun, menyadari bahwa dirinya bukan orang Jawa dan bekas "pemberontak", ia pun mengundurkan diri dan menerima jabatan Wakil Ketua I PP Muhammadiyah. Sejak saat itu (1971) hingga tahun 1985 ia mendampingi Haji AR Fachrudin dalam mengembangkan persyarikatan Muhammadiyah.

Sejak pemerintah Orde Baru memperkenalkan konsep asas tunggal Pancasila dan dilanjutkan pembicaraannya melalui Muktamar Muhammadiyah ke-41 di Solo tahun 1985, Malik Ahmad merupakan tokoh utama yang menolak asas tunggal Pancasila masuk dalam Anggaran Dasar Muhammadiyah. Bahkan ia dengan tegas menyatakan haram hukumnya menerima Pancasila sebagai asas tunggal tanpa pertimbangan apapun.

Dasar pemikiran Malik Ahmad mengatakan Pancasila pada masa Orde Baru telah menjelma menjadi agama baru adalah interpretasinya terhadap tauhid, wijhah, tashawwur, fikriyah, suluk, syariat, dan nizam. Berdasarkan konsep fikriyah, menjadikan Pancasila sebagai asas tunggal berarti sama dengan merendahkan agama Allah swt.

Melihat kerasnya penolakan Malik Ahmad terhadap asas tunggal Pancasila, A.M Fatwa yang juga pernah dibui karena kasus Tanjung Priok menyatakan "Tentunya dicatat dalam persyarikatan Muhammadiyah bahwa Buya Malik Ahmad inilah yang berusaha keras membendung, jangan sampai asas Muhammadiyah ini dirobah."

Retrieved from:

Muhammadiyah Kurai Taji Pariaman

Oleh Fikrul Hanif

Sudah lama rasanya tidak menulis tentang kampung halaman saya. Saat ini saya akan mengajak facebooker untuk mengikuti kisah seorang aktivis Muhammadiyah asal Kurai Taji yang pernah menjadi Regent di Indragiri.

Sebagai salah satu "balahan" dari keluarga besar pendiri Muhammadiyah Kurai Taji Pariaman, saya akan mencoba menulis secara lugas tentang sisi historis Boeya Oedin. Tulisan ini saya simpulkan dari Manuskrip yang ditulis Kasim Munafi (adik kakek saya Buya Sulaiman Munaf, Direktur Madrasah Muhammadiyah Kurai Taji yang didirikan tahun 1931) yang berjudul "Muhammadiyah yang Aku Kenal, Manuskrip, 1985)

Buya Oedin atau yang akrab dipanggil di Kurai Taji dengan sebutan Boeya Udiang (atau Udiang menurut pelafalan orang kampungnya) lahir tahun 1906. Di kalangan aktivis Muhammadiyah Kurai Taji, Boeya Oedin lebih dikenal sebagai sosok politisi ketimbang sebagai seorang ulama atau pun pendidik.

Meskipun ia hanya berpendidikan kelas 2 Sekolah Rakyat, Oedin yang juga kader dari AR Sutan Mansur tersebut pernah ikut merintis berdirinya Muhammadiyah Ranting Kurai Taji (bagian dari Cabang Muhammadiyah Padang Panjang) tanggal 25 Oktober 1929, pimpinan redaksi Majalah Bahtera Massa yang diterbitkan dua edisi oleh Muhammadiyah ranting Kurai Taji. Namun karena Bahtera Massa dianggap isinya provokatif, maka majalah yang berusia seumur jagung tersebut dibredel dan dibakar Belanda.

Melalui tangannya, menurut Moh. Natsir, Masyumi berkembang di Sumatera Barat. Kisah ini berawal dari partisipasinya pada acara silaturrahmi Muhammadiyah yang dilaksanakan tahun 1946. Dalam acara tersebut Ki Bagus Hadikusumo menyampaikan kepada peserta bahwa telah berdiri partai politik Islam Masyumi sebagai representasi suara ummat Islam di Indonesia. Sejak saat itu, Oedin berinisiatif menyebarluaskan berita ini ke Sumatera Barat.

Bahkan saat terjadinya kisruh antara Masyumi (label Muhammadiyah) dan Masyumi (label MIT), Buya Hamka dan Oedin turut turun ke daerah-daerah untuk menenangkan massa dan menjaga keutuhan dari Masyumi.

Pasca kemerdekaan, kariernya pun semakin melejit. Pada Januari 1950, ia diangkat sebagai pegawai tinggi tingkat 2 dan kemudian patih yang diperbantukan pada Bupati Padang Pariaman; Oktober 1950 sebagai patih Kabupaten Tanah Datar; Mei 1950 sebagai Walikota Sawahlunto; Oktober 1952 sebagai Bupati Kabupaten Inderagiri (Oktober 1952; dan terakhir sebagai Bupati Kabupaten Pesisir Selatan Kerinci (Oktober 1954).

Kasim Munafy, "Muhammadiyah yang Aku Kenal", Manuskrip. (Kuari Taji: Sejarah Kehidupan Pribadiku, 1985)

Fikrul Hanif Sufyan, "Muhammadiyah Daerah Padang Pariaman", Skripsi. (Padang: Universitas Andalas, 2003)

Suryadi Sunuri, Blog Minang Saisuak, dengan judul "Buya Oedin: Teman Jenderal Sudirman dari Kuraitaji"

Retrieved from:

Tuesday, September 4, 2012

Teologi Al-Maun Muhammadiyah (2)

REPUBLIKA.CO.ID, Selasa, 14 Agustus 2012, 18:00 WIB

Oleh Ahmad Syafii Maarif

Sebenarnya, secara konstitusional, merupakan kewajiban negara untuk menghapus kemiskinan sampai batas-batas yang jauh, tetapi karena strategi pembangunan Indonesia merdeka tidak sepenuhnya dikendalikan oleh cita- cita luhur itu, terjadilah apa yang berlaku sampai hari ini. Kesenjangan sosial ekonomi masih menganga lebar di tengah pertumbuhan ekonomi yang dibanggakan pemerintah itu. Oleh sebab itu, diperlukan kejujuran dalam membaca ulang strategi pemba ngunan kita selama ini yang belum juga berpihak pada kepentingan mayoritas rakyat Indonesia.

Tanpa kejujuran, akan sangat sulit bagi bangsa dan negara ini agar terbebas dari gejolak-gejolak sosial yang semakin marak dari waktu ke waktu. Penyebab utama nya adalah tunggal: tidak peduli terhadap keadilan yang dengan tegas diperintahkan oleh Pancasila. Diharapkan, dengan mengacu kepada parameter Teologi al-Maun, orang akan semakin sadar pola pembangunan kita selama ini ternyata telah melahirkan banyak sekali para pencoleng, koruptor, dan pendusta, sekalipun mereka sembahyang dan bertitel haji.

Kementerian Agama sering disorot sebagai kementerian paling korup. Sebagai seorang Muslim, mendengar penilaian ini rasanya bahu saya mau runtuh karena menanggung malu. Adalah sebuah ironi, Indonesia yang sejak merdeka pada umumnya dipimpin oleh para haji, tetapi mengapa seperti tidak ada korelasi signifikan dengan perbaikan moral bangsa. Saya tidak mengatakan semua haji itu pasti mempunyai karakter lemah atau yang bukan haji/non-Muslim pasti lebih baik perilakunya dibandingkan mereka yang senang menyandang gelar haji.

Tidak demikian, sebab kerusakan bangsa ini adalah akibat dosa kolektif kita, tetapi seba- gian besar kita tidak mau mengakuinya. Inilah di antara sumber malapetaka yang tak henti- hentinya mendera kita semua dan belum tampak tanda-tanda untuk membaik.

Namun, Alquran melarang orang untuk berputus asa. Oleh sebab itu, kita wajib bekerja terus-menerus untuk perbaikan betapa pun awan gelap masih belum juga menguak bagi datangnya sinar terang agar moral bangsa ini menjadi pulih sehingga hidup kita menjadi nyaman dan aman di lingkungan gugusan ribuan pulau yang cantik ini.

Apa sebenarnya yang terjadi dengan para pemimpin bangsa Muslim terbesar ini? Dalam surah al-Maun, terbaca dengan jelas Allah benci pada sikap berpura-pura, tidak autentik.
Artinya, jika beragama karena ria atau karena mengejar status sosial, nilai sembahyang, haji, puasa, dan zakat adalah hampa di sisi Allah. Saya amat cemas, jangan-jangan saya termasuk dalam kategori ini. Dengan kata lain, menampilkan wajah kumuh ini samalah artinya dengan menohok diri sendiri sebab saya tidak tahu apakah ibadah haji saya ada harganya di depan Allah.

Dalam Alquran, surah al-Balad ayat 11-16, pembelaan terhadap orang yang lemah dan terpinggirkan disebut sebagai al-`Aqabah (pendakian terjal yang sukar). Makna surah tersebut, "Tetapi, dia tidak mau menempuh pendakian yang sukar itu. Tahukah engkau apakah pendakian yang sukar itu? (Yaitu) membebaskan budak. Atau memberi makan pada hari kelaparan. Kepada anak yatim yang ada hubungan kerabat atau kepada orang miskin yang tergeletak di atas debu."

Ayat-ayat ini menggambarkan dengan tajam kondisi Kota Makkah di bawah kekuasaan oligarki Quraisy yang menindas, tidak punya kepekaan nurani untuk berbagi. Muhammad, sebelum dan sesudah diangkat menjadi nabi dan rasul, menyaksikan dengan mata kepalanya betapa parahnya kesenjangan sosial ekonomi di tengah-tengah transaksi komersial yang penuh sorak-sorai di kota itu.

Kondisi ketidakadilan inilah yang menjadi salah satu faktor pendorong kuat mengapa Muhammad mesti menyendiri ke Gua Hira sampai wahyu pertama turun di sana. Dengan bekal wahyu yang kemudian turun secara berangsur berikutnya, Muhammad tidak pernah lagi pergi ke gua itu, tetapi langsung menggumulkan dirinya dengan masyarakat Makkah dengan niat suatu hari dapat membalikkan situasi gelap itu menuju sebuah kehidupan bersama yang terang ben- derang.

Jalan al-`Aqabah harus ditempuh dengan penuh kesabaran dalam penderitaan, demi tegaknya keadilan. Akhirnya, saya berharap bah wa Teologi al-Maun yang sedang disusun Majelis Tarjih itu akan mempertimbangkan dengan saksama realitas sosial Kota Makkah seperti tergambar di atas. Dalam ungkapan lain, keadilan adalah sisi lain dari mata uang yang sama dari doktrin tauhid yang dikukuhkan kembali oleh Nabi Muhammad SAW sebagai pembawa risalah langit terakhir untuk kepentingan bumi.
Kita beruntung karena sila kelima Pancasila berbunyi "Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia," yang juga sebenarnya merupakan sisi lain dari mata uang yang sama dari sila pertama, "Ketuhanan Yang Maha Esa."

Tetapi, sila pertama ini akan tetap menggantung di awan tinggi jika sila kelima dibiarkan telantar seperti yang berlaku di Kota Makkah yang penduduknya juga percaya kepada Allah sebagai pencipta alam semesta (lihat misalnya surah al-'Ankabut ayat 61).
Redaktur: M Irwan Ariefyanto
Sumber: resonansi
Retrieved from: